"Tarehon hamu ma pinggolmuna, jala ro ma hamu tu Ahu! Tangihon hamu ma, asa mangolu tondimuna i! Jadi bahenonHu ma tu hamu padan salelenglelengna: I ma padan parasian na sintong i tu si David na so tupa muba.

Sendengkanlah telingamu dan datanglah kepada-Ku; dengarkanlah, maka kamu akan hidup! Aku hendak mengikat perjanjian abadi dengan kamu, menurut kasih setia yang teguh yang Kujanjikan kepada Daud."

Jesaya 55 : 3

Pelayanan adalah milik Tuhan

"Pelayanan adalah milik Tuhan,"

Sekjend HKBP membekali Majelis HKBP Resort Pangombusan

 

Kegiatan pembekalan mengambil thema: Aku telah memilih dan menetapkan kamu, supaya pergi dan menghasilkan buah (Yoh. 15:16). Kegiatan diawali dengan Ibadah singkat yg dipimpin,

Liturgis : Biv. T. P. br. Siagian.

Khotbah : Pdt. Edward Lumbantobing

Sesi awal disampaikan oleh Sekretaris Jenderal HKBP, Pdt. Victor Tinambunan dengan topik "Spiritualitas Parhalado dan Kualitas Pelayan di Tengah Aneka Tantangan Zaman," (14/5/2021).

Pdt. Tinambunan mengawali sesinya dengan menekankan bahwa "Gareja i, huria i, sintua i, parhalado i ndada hita nampuna. Hurianami, manang sintuanami, ndang nampunata i. Nampuna ni Tuhan do sude na i, na dipasahat tu hita laho ta parmudumudu, laho tapauliuli. Ndang gabe hita marnampunahon," tegas Pdt. Tinambunan.

Hal tersebut ditekankan mencegah pola pikir yang bisa saja keliru mengartikan bahwa gereja atau jemaat yang berdiri di wilayah tempat tinggal kita, menjadi hak milik bersama, yang selanjutnya bisa saja memunculkan rasa berkuasa.

Pdt. Tinambunan juga mennyadarkan setiap  pelayan bahwa "Setiap pelayan yg diutus Tuhan ke tempat pelayanan, dimana pun itu, sudah terlebih dahulu Tuhan hadir di daerah itu sebelum pelayan yang diutus-Nya tiba. Bukan pelayan yg membawa Tuhan, tetapi Tuhan yang membawa kita ke tempat kita melayani."

Sebelum mengakhiri sesinya, Pdt. Tinambunan berpesan kepada seluruh majelis supaya meneguhkan iman dengan menghasilkan buah-buah yang baik dari dalam diri dengan melakukan buah-buah Roh yg tertulis dalam Galatia 5: 22-23.


Pdt. Tinambunan juga berpesan "Andorang so martingki, marjamita manang maragenda ingkon mangarade diri do saminggu andorang so marulaon. Asa martondi ulaontai, asa denggan ulaon i tauluhon, asa saluhut dirinta i tapasahat tu Tuhan i andorang so maragenda manang marjamita hita.  Asa Tuhan i mian dihita laho mangulahon ulaonta. Songon na didok di BE 467:4 'Sai papulik rohanami, gabe pangoloi di Ho. Asa marsahala hami, lao mangkatindangkon Ho. IngananMu rohanami, TondiMi manggohi i. Pangke dohot ngolunami gabe ulaulaMi.' Wajib do laguon endehononhon laho mangarade diri, jala ingkon do dirimangi dohot dirohahon," tutup Pdt. Tinambunan.

Setelah pemaparan, diadakan diskusi interaktif dengan penanya St. Sitorus dan St. Sirait. Setelah itu dilanjutkan makan siang bersama. HKBP Pangombusan melalui Pdt. Resort menyampaikan spontanitas kepada Pdt. Tinambunan, Sekjend HKBP, dalam rangka membantu dana Pensiun HKBP.

 Korespondensi: Kantor Sekjend HKBP